ANALISIS PERBANDINGAN BIAYA PADA PONDASI TELAPAK, BOR PILE DAN TIANG PANCANG DENGAN DAYA DUKUNG YANG SAMA

Ginsa Rustira, Eko Walujodjati

Sari


Konstruksi bangunan terdiri dari dua bagian yaitu bangunan atas (upper structures) dan elemen bangunan bawah (sub structures). Bangunan bawah menyalurkan gaya-gaya bangunan atas ketanah pendukung. Pondasi bangunan dapat didefinisikan sebagai suatu konstruksi yang mampu mendukung beban bangunan struktur atas, sehingga stabilitas tanah yang dihasilkan dan deformasi yang diperkirakan masih dapat ditolerir.(Bowles, 1988) Pondasi telapak (foot plate) termasuk dalam pondasi dangkal. Pondasi telapak didefinisikan sebagai pondasi yang mendukung struktur secara langsung pada tanah pondasi, digunakan bilamana terdapat lapisan tanah berkualitas baik yang cukup tebal letaknya tidak terlalu dalam dari permukaan tanah (sekitar 2,0 sampai 3,0 meter). Pondasi Bor Pile termasuk dalam kelompok pondasi dalam atau identik sebagai pondasi tiang yang mampu menahan gaya orthogonal ke sumbu tiang dengan menyerap lenturan modulus elastisitas tanah akibat pererakan tiang. Pondasi bor pile (top pile) yang terdapat di bawah poer ( file cap) sebagai tumpuan kolom. Daya dukung pondasi bor pile ditentukan dari tahanan ujung (end bearing) dan tahanan gesekan selimut (skin friction). Pondasi tiang pancang (pile foundation) adalah bagian dari struktur yang digunakan untuk menerima dan mentransfer (menyalurkan) beban dari struktur atas ketanah penunjang yang terletak pada kedalaman tertentu.Tiang pancang bentuknya panjang dan langsing yang menyalurkan beban ketanah yang lebih dalam. Bahan utama dari tiang adalah kayu, baja (steel), dan beton. Persaingan yang semakin kompetitif menurut optimasi teknis dan biaya antara pondasi telapak, pondasi bor pile dan tiang pancang. Analisis yang akan dilakukan terhadap berbagai variasi: diameter tiang, kedalaman tiang, jumlah tiang, dimensi pile cap dan kondisi tanah. Perkiraan biaya konstruksi pondasi telapak dan pondasi bor pile ini mengikuti biaya-biaya pembangunan proyek secara umum, yaitu biaya material, biaya peralatan, biaya transport, biaya tenaga kerja, biaya tetap (overhead cost), biaya pajak dan lain-lain. Total Biaya Pondasi TelapakĀ  = Rp. 3.558.983. Total Biaya Pondasi Bor Pile = 6.882.450 + 2.425.474 = Rp. 9.307.924.Biaya Pondasi Tiang Pancang, Total biaya pemancangan 50 titik = Rp. 251.500.000,- jadi Total biaya pemancangan per titik = Rp. 5.030.000,-


Teks Lengkap: PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.